CNN Mandiri Indonesia

CNNMandiri situs prediksi togel jitu dari rumus togel terakurat seperti togel singapura, togel hk, prediksi togel sidney, dan angka togel sgp.

Breaking

Post Top Ad

Your Ad Spot

28 Nov 2021

Di Jepang Kini Ada Hotel Mayat

CNN Mandiri Indonesia ~Bukan hanya orang hidup perlu hotel, orang yang sudah meninggal pun perlu hotel dan mulai bermunculan saat ibi di jepang.


Di beberapa temapt di jepang aktif masyarakat mendiskriminasi mayat.


"Hilangkan mayat itu sendiri dari kehidupan sehari-hari dan hapus bukti fisik yang mengingatkan pada kematian," ungkap seorang pemrotes kepada Tribunnews.com baru-baru ini.


Dalam beberapa tahun terakhir, gerakan oposisi telah terjadi di berbagai bagian tempat atas pembangunan hotel mayat atau hotel bagi orang yang meninggal dunia.


Misalnya, di hotel mayat di Kota Kawasaki, Prefektur Kanagawa, pada sesi pengarahan untuk penduduk setempat yang diadakan sebelum konstruksi, ada pendapat bahwa "keberadaan fasilitas seperti itu di lingkungan itu sendiri tidak menyenangkan.


Ironisnya, sanggahan manajemen terhadapnya cukup lugas. "Tidak ada masalah hukum. Pikirkan baik-baik. Semua orang mati. Mungkin ada saatnya Anda membutuhkan fasilitas seperti itu."


Jumlah kematian tahunan di Jepang saat ini sekitar 1,37 juta (Vital Statistics dari  Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan).


Tetapi diperkirakan jumlah kematian akan meningkat dan lebih dari 1,6 juta orang akan meninggal setiap tahun pada tahun 2030.


Dalam keadaan seperti itu, hotel mayat berperan dalam mendukung masa tunggu krematorium yang sudah singkat dan proses pemakaman yang sederhana.


Manusia butuh fasilitas tersebut, tapi janganlah berhenti di dekat rumah saya.


"Masalah mendasar di tempat pertama adalah bahwa mayat dianggap sebagai makhluk aneh sebelum perasaan Nimby. Ya, saya tidak menganggap mayat sebagai "manusia," ungkap Atsushi Manabe, seorang kritikus dan penulis Jepang.

Mayat adalah makhluk yang paling terdiskriminasi di Jepang, tambahnya.  Itu adalah ritual keagamaan yang menyelamatkannya. Itu sebabnya hotoke (mayat dalam istilah Budha), Kudus dan adalah kebalikannya menjadi penting.


"Jadi, ketika zaman berubah, tidak ada yang lebih didiskriminasi daripada mayat. Alasan mengapa orang mati secara aneh ditekankan adalah karena mereka menempatkan tabu sebagai hal yang istimewa. Yang dibutuhkan sekarang tidak lain adalah pernyataan "manusia" dari mayat itu. Bukankah seharusnya kita memperlakukannya sebagai orang biasa?  Yang dibutuhkan orang mati adalah perawatan sederhana seperti orang normal," papar  Takeshi Yoro penulis "Sejarah Pemandangan Tubuh Jepang" .


Ini merupakan keberatan terhadap penanganan mayat di Jepang, yang pernah disebutkan oleh ahli anatomi Takeshi Yoro.


"Mayat adalah tubuh yang nyata, tetapi banyak yang tidak menganggapnya sebagai tubuh," kata Yoro.


"Itu mayat, dan jelas berbeda dari 'tubuh hidup'. 'Tubuh hidup' tiba-tiba pindah ke dimensi lain pada saat kematian. Tidak ada cerita bodoh seperti itu. Seperti yang Anda semua tahu, dunia sering dibuat-buat. dari cerita bodoh semacam itu," tambah Yoro lagi.


Caleb Wild, penerus toko pemakaman yang terus berlanjut sejak generasi kakeknya, yang menulis "Pengakuan Toko Pemakaman"  menuliskan, "Semakin Anda merawat orang mati, semakin sedikit ketakutan Anda akan kematian. Semakin dekat Anda dengan kematian, semakin mudah untuk menerima takdir Anda. Sampai baru-baru ini, orang-orang jauh lebih dekat dengan kematian daripada sekarang.  Kisah negatif kematian menjadi begitu kuat sehingga kita tidak bisa mengatasinya," katanya.


Wild, di sisi lain, mencontohkan seorang anggota keluarga yang terlibat aktif dalam proses pemakaman, meskipun dalam kasus yang sangat jarang, dan meninggalkan beberapa implikasi untuk kemungkinan mengatasinya.


Hideto Fuse, seorang kritikus seni, mengatakan pada 1990-an, "Temukan mayatnya! Saya menulis buku dengan judul yang provokatif, "Mayat Era Realitas Virtual"  karena ketidaksabaran bahwa kematian manusia, yang seharusnya merupakan "hasil alam", menghilang. "


Meskipun mudah disalahpahami pada waktu dan sekarang, klaim Fuse tidak berarti "menempatkan mayat di depan umum."


Artinya "jangan perlakukan manusia yang sudah mati sebagai sesuatu yang tidak normal".


Manusia yang mati bukanlah "kotor" atau "aneh". Dia adalah manusia biasa yang hidup sampai beberapa waktu yang lalu.


Namun, masyarakat kita sering mengkategorikan menjadi "non-manusia" segera setelah kita mati.


Selain itu, tidak menyadari operasi kognitif semacam itu membuat segalanya menjadi lebih rumit. Sekarang, "almarhum" menjadi lebih dan lebih "tidak boleh" di ruang hidup kita, lebih dari sekadar ditolak oleh mata seseorang.


Ini adalah dunia di mana tidak ada yang menyambut "orang mati" meskipun kematian mereka, dalam hal ini konsep keragaman dibatasi, tidak menyadari apa yang telah dikecualikan darinya. Ini bertindak sebagai penutup mata yang membuat Anda tidak menyadari bahwa itu adalah kerangka kerja .


"Tetapi ketika kita mati, diri kita sendirilah yang menyeramkan dan diusir. Ini mungkin merupakan penyangkalan diri akhir dari penghujatan dan pembebasan diri sebagai makhluk hidup," papar Manabe lebih lanjut.


Yang pasti saat ini jumlah hotel mayat tampaknya semakin banyak di Jepang karena lokasi untuk penempatan mayat sementara sebelum di masukkan ke krematorium sudah kekurangan akibat semakin banyak orang meninggal saat ini di Jepang sebagai negara yang menua dengan rata-rata usia penduduknya lebih dari 50 tahunan saat ini.



Hallo Buat Kamu Yang Masih Ragu Buat Mencari Bandar Togel Online Terpercaya Buruan Yakinkan Pilihan Kamu Hanya Di Mandiri Togel Dan Anda hanya Tinggal klik link yang berikut ini www.togelmanto.com Tunggu Kapan Lagi, Buruan Daftar Ya, Salam JP


      

Post Top Ad

Your Ad Spot